Impaksi dan Odontektomi

Assalamu’alaikum buddies. How r u? Hopefully u r good. Me? I’m always good btw.

Hey guys. Kemarin 20 juni 2016 hari yang sangat bersejarah buat biba. Kedua kalinya biba harus berurusan dengan dokter bedah. Hahaha…
Kalian tau gigi bungsu gak? Itu tuh gigi geraham yang tumbuh terakhir, biasa disebut molar 3. Bakal tumbuh 4 gigi guys. 2 atas, 2 bawah. Sejak usia 17 tahun emang gigi biba udah tumbuh tuh yang terakhir. Rasanya? Jangan ditanya. Sakittt buangett gaes. Mungkin ini sebabnya balita kalo tumbuh gigi nangis. Hahaha…
Lumayan menderita si. Makan gak enak, bawaannya bad mood mulu lah. Bener tuh lagu dangdut kesukaan bokap gue “lebih baik sakit hati, dari pada sakit gigi “. Lama-lama gak sakit tuh. Hahaha… Tapi entah sampai usia berapa gigi ini tumbuh sempurna.
Sekarang diusia biba yang ke-20th. Mulai dah cenat-cenut kaya’ lagunya smash. Awalnya ngerasa terganggu itu kalau abis makan di gigi bungsu kanan bawah. Entah kenapa kalo abis makan tuh sakit banget. Ya… Biba  kira si sakit gigi biasa. Soalnya tiba-tiba sakitnya hilang. Tapi kok dibiarin lama-lama ganggu ya. Kenapa si ini gigi? Eh iseng dah tuh biba senterin ngadep cermin. Hahaha… Eh lah kok? Gigi gue? Bentuknya aneh gitu? Beda ama gigi bungsu yang kiri. Miring end mendelep gitu (bahasa ngawur).
Bilang ke orang tua si jawabannya
“halahhh sakit gigi biasa itu”
Arrggg…
Karena kepo biba udah tingkat dewa, jam kosong kuliah pun mampir ke dokter gigi, lupa namanya. Hahaha…

Di ruangan dokter…
Diberi air untuk kumur.
Dokter: “kok sampek kaya’ gitu? Gusinya pecah? Sakittt banget ya? Pusing?”

Biba: “hah? Pecah? Sakit bangetttt (saking sakitnya) dok. Tapi gak sampek pusing si”
Dokter: “iya mbak. Ini malposisi giginya, miring. Akibat ngunyah dan ngomong jadi pecah. Ini harus dioperasi.”
Biba: “whatttt???? Operasi?” (kaget)
Dokter: “iya mbak. Saya beri obat untuk pereda nyeri ya. Seminggu terhitung dari hari ini bawa ke dokter gigi di rumah sakit ya. Kalau ke rumah sakit jangan sampai giginya nyeri. Biar ada tindakan selanjutnya dari dokter.”
Biba: “baik dok”

Seminggu kemudian, biba ke poli gigi dan mulut RSU haji Surabaya.
Biba ditangani oleh drg. Farida Syamlan, Sp.Ort. Dokternya cantik dan baik bangettt. Kearab-araban gitu. Mirip mimin (kawan). Hahaha… Sebelum itu biba kumur. Ya mungkin kumur itu sudah menjadi ritual wajib kalo ke dokter gigi.

Ya… Biba di diagnosa impaksi. Apa?? Infeksi? Bukan guys… Ini sejenis kelainan atau penyakit, entahlah. Apa si impaksi itu biba?
Jadi, Impaksi gigi adalah suatu keadaan dimana benih gigi atau calon gigi yang akan tumbuh terhalang jalan pertumbuhannya hingga  mengakibatkan gigi tidak dapat keluar atau tumbuh secara normal. (Baca : http://www.bedahmulut.ariirnawan.com/apakah-yang-di-maksud-dengan-impaksi-gigi-dan-odontectomi-itu/)
Di RS biba melakukan foto rongen gigi.
image

Liad deh tuh. Gigi kanan bawah (lihat foto gigi kiri bawah) bentuknya istimewa banget kan? Hahaha…
Dan tindakan yang harus dilakukan adalah odontektomi. Apa noh? Odontektomi adalah pengambilan gigi dengan prosedur bedah dengan pengangkatan mukoperiosteal flap dan membuang tulang yang ada diatas gigi dan juga tulang disekitar akar bukal dengan chisel, bur, atau rongeurs.
http:// http://doktergigi.net/odontektomi/
Entahlah apa itu namanya. Awalnya shock banget. Sama dokter yang menangani biba saat itu memberi saran agar dioperasi secepatnya. Dokter menyarankan tanggal 6 juni 2016. (At that time april 2016). Aihhh tanggalnya menyeramkan. Itu 1 ramadhan, it means, muslim puasa dong ya. “Lahhh? Ane kagak puasa dong. Kagakk kagak… Itu bkn tanggal yang baik” suara hati gue.
“Tapi kalo gak cepet nanti makin parah” suara pikiran gue.
Menurut hasil selancaran di google. Kalau operasi impaksi beberapa hari gak bisa makan and ngomong. Biba makin panik aja. Apalagi gak ada yang bisa diajak rundingan, biasa sebagai anak teladan biba kemana-mana sendirian. Hahaha… Kalau tanggal 6 jadi operasi. Tanggal 13 UAS. Awww… Gak bayangin speaking test nahan ngilu. Ok fix…
Biba: “maaf dok. Gakpapa deh dijadwalkan tanggal segitu. Tapi untuk pasti atau tidaknya. Saya hub dokter”.
Drg. Farida: ok mbak.

Dengan berbagai pertimbangan keadaan, restu orang tua dll. Biba hubungi pihak rumah sakit untuk jadwal operasinya deal 20 juni 2016 dan pihak rumah sakit dan dokter setuju. Dijadwalkan jam 08:00 pm. Dokter mengingatkan sebelum operasi harus makan dulu. Sippp👍

Deng deng…
Minggu, 19 Juni 2016
Sehari sebelum operasi, badan biba tiba-tiba demam, batuk, pilek, flu melanda. Tidur aja tuh seharian hari minggu. Soalnya sabtunya gak pulang, jdi minggu bisa kangen-kangenan sama bantal guling. Hahaha…

20 juni 2016
Niat gak puasa. Hahaha… Prepare doa, sarapan dan berangkat.
Jam 8 masuk ruang operasi. Ditangani oleh dokter bedah mulut drg. Taufik Amrozy dan asistennya. Awalnya biba takut, ini bukan pertama kalinya biba operasi. Tapi bius lokalnya itu yang bikin deg-degan. Indera lainnya masih bisa merasakan kan?
Sudah dengan prosedur bedah yang berlaku. Dan ritual kumur. Operasi pun dimulai.
“Bissmillaahirrohmaanirohiim” ucap sang dokter. Suntikan bius pun mendarat di gusi pojok kanan bawah sebanyak 4 di tempat yang berbeda. Sakittttt… (T nya banyak biar tau sesakit itu rasanya #lebay). Rasanya ujung jarum suntik mentok dimana gitu. Sekitar beberapa menit. Daerah sekitat mulut saya pun menjadi baal (tebal), lidah kelu, bibir dan pipi biba bengkak.
“Takut ya mbak?” ucap drg. Taufik.
“Lumayan deg-degan dok. Gak sakit kan ya?” biba.
“Enggak kok. Nih coba rasakan (sambil mencubit bibir biba). sakit gak?”
“Hehehe… Iya dok gak kerasa”.
Dan operasi pun dimulai. Biba melihat dokter mengambil peralatan bedah yang biba tak tau namanya. Drg. Taufik mengalihkan perhatian biba dengan berbicara tentang sesuatu yang sampai detik ini tak bisa biba ingat. Walau sudah dialihkan. Tetep saja perhatian ke gigi. Dan tiba-tiba giginya udah lepas.

image

“Tuh udah selesai” kata dokter. “Tapi kok?” lanjutnya.
“Aaahhh apaan lagi dok?” dalam hati.
Dokter bicara dengan asistennya yang biba dengar “kista kista”.
“What? Kista?. Apa tuh?” sekali lagi, dalam hati.
Ternyata gengs. Di gigi itu bisa tumbuh kista. Gini nih penjelasannya.

Para ahli menyatakan bahwa 50% kasus kista berhubungan dengan gigi geraham impaksi pada rahang bawah. Mahkota gigi impaksi tumbuh dalam suatu selaput. Jika selaput tersebut menetap dalam tulang rahang, dapat terisi oleh cairan yang akhirnya membentuk kista yang dapat merusak tulang, gigi dan saraf. (More info http:// http://dentiadental.com/news-articles/featured-articles/gigi-geraham-bungsu-perlukah-dicabut/)

Ngeri banget kan gengs? Biba kira operasinya udah selesai. Melihat dari struktur gigi. Eh akar giginya gak ada? It means masih didalem. Lalu dokter membedah lagi dan, yaaa ini proses yang paling lama. Dengan berbagai alat bedah, si akar tidak bisa dikeluarkan. Lalu di bor, ya di bor. Dengan bunyi suara bor yang bikin ngilu (bayangin dinding tembok di bor). Dengan susah payah akhirnya akar bisa dikeluarkan. Alhamdulillah… Kemudian dijahit. Operasinya memakan waktu kurang lebih 1 jam. Oh iya… Abis operasi tidak diperbolehkan makan hangat panas keatas. Yang dibolehkan biasa dingin keatas. Katanya dokter biar tidak terjadi pendarahan. Nuruttt aja lah ya. Hahaha…

image

Pasca operasi.
Hari 1:
Biba belum bisa bicara, lidah masih kelu. Alhasil ngibril sama si bundo pake surat menyurat kayak jaman londo. Hahaha… Makan bubur cuma beberapa sendok. Karena buka mulut berat banget. Apalagi ngunyah, manja banget ini mulut. Pantes sebelum operasi disuruh makan. Lah pasca op gak bisa makan.😂 ada kawan yang jenguk bawain jus alpukat n mangga serasa ada malaikat datang. Aihhh bahagia sekali beta. Hahaha… Wajah jadi bengkak sebelah. Kayak gini.

image

Bukan foto saya. Foto saudara yang pernah operasi impaksi.

Hari 2:
Check up 1. Drg. Taufik beri apa gitu, kayak disempot ke bagian yang di op kemarin lalu kumur. Bisa bicara dikit-dikit. Masih makan bubur. Malam hari ada kawan yang jenguk dan kita bercanda ria. Setelah mereka pulang. Aahhhh sakit banget sampek ke kepala kanan. Udah kapok, biba tidur. Masih bengkak. Dokter menyarankan untuk dikompres air. Selalu pakai masker kalo ada yang jenguk. Malu gengs wajah gak presisi. Hehehe…

Hari 3:
Bisa baring dikamar dan menikmati nikmat Allah yang satu ini. Bahkan obat pereda nyeri yang diberi dokter gak ngefek guys. Masih bengkak walau sudah dikompres.

Hari 4:
Check up 2. Terjadi plak digusi yang dioperasi diakibatkan oleh gigi atas yang gak punya lawan gigi. Seharusnya kan ada lawannya kalo ngunyah. Lah ini kagak ada, jadi apanya yang dikunyah, ya gusi. Disarankan untuk operasi gigi bungsu atas kanan. What the??? “Lihat perkembangan nanti ya” kata dokter. Ok… Lalu mengeluhkan obat pereda nyeri nya dan diberi obat pereda nyeri yang lebih diatas dari sebelumnya. Masih bengkak, kata dokter itu trauma karena pembedahannya lebih lebar.

Hari 5:
Obat pereda nyeri yang lumayan ngefek. Rasanya masih sakit sampek kepala tapi gak terlalu membuat menderita. Eh dihari ini biba boleh puasa loh. Hahaha… Walau disiang hari ngos-ngosan. Tapi alhamdulillah lancar.

Hari 6:
Sama.

Hari 7:
Bisa makan, sakit gak terlalu bikin menderita. Hahaha… Sudah tidak terlalu bengkak. Mulai lepas masker.

Hari 8:
Check up 3. Lepas jahitan. And u know what? Lega bangettt… Mulut enteng. Dan yang biba keluhkan udah gak terlalu berasa. Untuk operasi selanjutnya??? Kita bahas di artikel yang lain ya gengs. Hahaha…

Intinya. Be aware with ur health guys. Apalagi gigi? Organ vital yang buat kita bertahan hidup. Makan, minum, lewat mana? Mulut kan? Disitu ada gigi kan? Hahaha… Ya, kalau kalian ngerasa bermasalah sama kesehatan, cepetan ke dokter dah. Mengetahui dan mengobati sedini mungkin jauh lebih baik. Itu si yang selama ini biba pegang. Hehehe… Masalah biaya? Jangan khawatir guys. Worth it kok sama apa yang kita dapet. Rejeki bisa dicari, kesehatan lebih utama. Maaf gak bisa bahas soal biaya kayak di blog-blog lain, karena money itu kan sensitif banget reks. Ya, setidaknya gak jauh beda lah dengan blog-blog tetangga. Hehehe…

Stay health ya guys…
Supaya kita bisa beribadah dengan khusyuk.

Sampai ketemu di artikel yang lain. Sorry bahasa acak kadeut. Maklum pemula. Thanks for reading.
Wassalamu’alaikum… See ya.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s